Dokterku baik sekali

Udah 2 tahun aku gak balik ke dokter gigi untuk memeriksakan gigiku yang sakit. Habisnya, dokternya ganti, udah gitu orangnya dingin (xixixiii, bukan badannya, tapi sifatnya).. cowok pula. Lagian gigiku juga udah gak pernah sakit lagi kog.šŸ™‚.

Tapi gak tau kenapa, beberapa minggu yang lalu kumat lagi, sakiitt banget nget.. sampe gusinya bengkak.. hii.. aku takut. Gag papa deh, langsung cabut aja ke dokter, gak peduli dokternya kayak gimana daripada nanti makin parah. Apalagi banyak artikel yang sudah kubaca menyatakan bahwa sakit gigi bisa menyebabkan penyakit lainnya juga yang lebih berbahaya.. hoho.. serem kan? Makanya buat siapa aja yang punya sakit gigi, jangan disepelein walaupun itu kecil. Kalo sakit, Lo MUSTI WAJIB KUDU HARUS pergi ke dokter!!!

Ok, lanjut cerita.. Untung aku udah janjian ma kliniknya, tapi gak tau dokternya siapa, yang penting sembuh.! Pas aku udah masuk, eh.. ternyata dokternya cewek chiness gitu wajahnya. Waduh..!! yang kayak gini ni yang aku gak suka. Orang chiness kan biasanya dingin, trus cuek, kerjanya pengen praktis, diapain ya gigiku nanti?, pokoknya pikiranku macem-macem deh.

Asaghfirullah.. ternyata aku salah paham. Orangnya baiiikkk banget. Dia merawat gigiku dengan sepenuh hati, ngomongnya sopan, enak diajak ngomong pula. Trus pas aku balik lagi, dia malah lebih baik lagi ke aku. Padahal udah jelas kita beda ras, agama. Kalau lagi mriksa gigiku, orangnya pasti bilang.. “sebentar ya dek, sebentar, sabar…” “maaf ya dek..” “permisi ya..” “sakit dek?” “kamu pasti bisa.. (soalnya pas itu aku disuruh menganga agak lama sih..šŸ˜€ )”. Trus pas udah selesai, “Kamu mau minum dek? Ini ada minuman.. ini sedotannya” padahal aku udah bilang “udah dok, gak papa, gak usah..”. Trus lagi aku dikasih tempelannya buat jadwal dikulkas. “Eh iya, aku punya sesuatu dek, bentar ya.. ini.. aku punya banyak”. “Nanti kalo ada keluhan, kamu sms aku aja.. bla.. bla.. bla..”.

Ternyata hidup itu penuh makna ya.. aku bisa ngambil dua pelajaran dari pengalamanku ini. Yang pertama, kita gak boleh menyepelekan sesuatu walaupun itu kelihatannya kecil. Apalagi akibatnya bisa besar. Yang kedua, kita gak boleh berprasangka buruk sama orang lain. Tapi ini sering terjadi sama aku sendiri. Penilaian orang pada pandangan pertama kan beda-beda. Tapi prasangkaku gak berkelanjutan kan?. Bahkan mungkin ntar kalo aku udah sembuh. Pasti bisa kangen lagi ma tuh dokter.. hihiihi..šŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s